Wednesday, 7 February 2018

author photo
Oleh: Arief Chandra

Andai ku ingat masa di mana aku merasa kan kasih sayang nya mak pada ku...
Ingin rasa nya ku kembali ke masa kecil ku
Dimana...kala ku di manja  dengan ketulusan hati suci
Seorang mak yg sarat dengan problema dan derita
Namun....do'a nya yg luar biasa besar asa nya

Mak....
Do'a mu yg ingin kan anaknya jadi orang yg terpandang, punya jabatan, layak nya seperti kebanyakan orang...

Mak....
Kini anak mu sudah sukses dengan pinta mu

Mak....
Anak mu sudah layak dan terkenal kini...

Mak....anak mu sudah meraih impian yg engkau idam idam kan...

Mak....
Maaf kan lah anak mu ini...
Karena sudah mulai melalai kan kewajiban padamu
Anak mu terlelap lena oleh indah nya fatamorgana dunia

Anak mu telah melupakan belai kasih mu
Anak mu pulas dengan wanita impian durja nya

Mak.....
Masih kah ada ma'af mu pada ku
Anak mu telah durhaka pada mu
Dan di buta kan mata hati nya hingga melalai kan diri mu

Mak....
Kini....baru ku sadari
Dengan lecutan rotan pada kaki dan tangan ku
Yang hanya untuk menguat kan diri ku
Agar tak lemah tuk menghadapi segala ujian derita nya dunia

Mak.....
Kini...setelah di kau pergi tuk selama nya...baru ku sadari...betapa besar kasih sayang mu pada ku...

Mak....
Maaf kan lah daku
Tak kan dapapat ku mengganti setetes air susu mu...
Mak.....tak ada lagi yg dapat ku perbuat untuk mu...
Mak.....
Hanya do'a ku slalu ku panjat kan untuk mu...

Maaaaak.......!!!!!!
(Ma'af kan lah anak mu)

Tebo, 07 Februari 2018
Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement